Penipuan Toko Online
July 10th, 2010, Written by: | Categories: Security

Saat ini walaupun negara Indonesia sudah memiliki Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik, tetapi tidak berarti kita bisa berbelanja santai tanpa sedikitpun bersikap waspada. Di Internet terdapat banyak sekali kasus penipuan seperti Nigeria scam yang sudah pernah dibahas.

Online Shop Fraud

Penipuan online bisa juga berupa pencurian identitas seperti kartu kredit

Salah satu yang cukup marak di dunia kriminalitas Internet di Indonesia adalah kasus online shop fraud alias penipuan toko online. Penipuan di sini juga beragam. Dari menjual barang yang cacat, menjual barang second, atau bahkan tidak mengirim barang sama sekali dan uang si pembeli lenyap begitu saja. Walaupun negara kita terdapat undang-undang untuk melindungi masyarakat, tetapi sepertinya pelaku kejahatan seperti ini masih cukup sulit ditangkap.

Contoh kasus penipuan yang sering terjadi adalah pembeli sudah mentransfer uang untuk barangnya. Tetapi ternyata barang yang diharapkan tidak pernah sampai. Dan mau menghubungi si penjual pun tidak bisa lagi. Ada juga terdapat kasus yang menarik yakni penipuan di pelelangan atau yang dikenal dengan auction fraud. Berbeda dengan toko online biasa, jika di pelelangan maka calon pembeli harus bersaing dengan calon pembeli lain untuk memasang harga tertinggi. Pemenangnya barulah berhak membeli produk itu. Bagaimana cara kerjanya mungkin akan lebih jelas jika memperhatikan cerita berikut ini :

Suatu hari, Joan (bukan nama sebenarnya) diberitahukan bahwa dia telah memenangkan sebuah pelelangan online untuk sebuah minivan Chrysler Town & Country tahun 2001. Dia sangat senang sekali, mengingat gambar yang terpampang masih cukup baru dan harganya juga sangat sesuai. Tetapi 3 minggu kemudian, keluarganya kehilangan $6000 dan dia tidak pernah dapat van. Dia merupakan korban penipuan Internet.

Sebenarnya terdapat sekelompok penipu yang spesialisasi menarget pembeli mobil. Para penipu ini menjalankan aksinya dengan penuh dedikasi, dengan keyakinan bahwa orang kaya memang pantas diperas.

Dalam kasus Joan, dia melakukan bid di Yahoo.com auto auction dan menerima email yang memberitahukan dia bahwa dia telah menjadi orang yang bid dengan harga tertinggi sehingga van sekarang menjadi milik dia. Tetapi jika dia telah mengeceknya, maka dia akan menyadari bahwa Yahoo tidak pernah mengumumkan bahwa dia menjadi top bidder. Sang penipulah yang mengirim email ke dia dan menghubungi dia mengenai mobil itu yang sebenarnya betul-betul ada tetapi dijual oleh orang lain yang tidak berhubungan sama sekali dengan kasus ini.

Apa yang membuat kasus Joan lebih tragis dikarenakan dia membeli van ini untuk orang tuanya. Dia mendesak mereka untuk mendapatkan pinjaman uang guna mengirim uang ini ke sebuah website escrow. Website escrow bertugas sebagai penengah untuk suatu transaksi online, di mana dia akan menahan dulu uang yang dikirim pembeli sampai produk yang dikirim si penjual sudah sampai ke pembeli, baru melanjutkan uangnya ke si penjual. Masalahnya website escrow ini, walaupun namanya cukup terkesan aman yakni “safe-purchases.com”, sebetulnya merupakan website yang dijalankan sindikat kriminal. Jika uang sudah tertransfer ke sana, maka uang akan segera ditarik keluar oleh mereka dan accountnya akan ditutup.

Belakangan baru diketahui bahwa safe-purchases.com merupakan sebuah website penipuan yang didalangi oleh kriminal Rusia. Website yang persis ini sudah menggunakan beberapa nama.

Diceritakan oleh : Philip Reed, Senior Consumer Advice Editor,. Sumber : http://www.edmunds.com/advice/buying/articles/115910/article.html

Sebenarnya kasus mirip ini, tidak hanya Joan sendirian yang kena. Seiring transaksi toko online meningkat, tindakan kejahatan website juga meningkat. Pada survei terdahulu tercatat 60 juta dollar US hilang dikarenakan penipuan pada tahun 2004.

Oleh karenanya, sebaga netizen, haruslah untuk waspada dalam melakukan transaksi di internet. Umumnya banyak langkah preventif yang bisa kita lakukan. Seperti kata banyak orang, bersikap agak skeptis lebih membawa kebaikan bagi kita semua.

More about: , , ,

6 Responses to “Penipuan Toko Online”

  1. Chevaz

    Kena deh !
    Saya korban penipuan dari Online shop senilai Rp 1.300.000,- untuk pembelian Blackberry Gemini 8520.
    Terjadi pada tanggal 26-08-2011. Penipu meminta kami mentransfer uang, setelah uang di transfer, barang akan segera dikirim melalu TIKI JNE. Ternyata setelah di telepon, orang nya meminta diisi pulsa 50rbu lalu akan segera dikirim barangnya. Saat kita meminta nomor bukti pengiriman, orang nya beralasan terkirim 2 Blackberry dan meminta kami menambahkan uang lagi, tapi kami tolak.
    HATI-HATI DITPU

    Reply
  2. Erika

    Online shop@lighergirl OS a/n NITA HELMIDA CHANDRA DEWI Penipu!!!
    sekarang penipu sudah tidak mengenal gender
    Waspadalah!

    Reply
  3. visit website

    Now i am now not specified where by that you are getting your information, nevertheless excellent topic. I personally has to spend a bit finding out much more or even understanding more.. beli pulsa xl murah Many thanks for terrific information and facts I became interested in these records for my vision.

    Reply

Leave a Reply